Hubungan

Parentnial TV

Recommended

Kehamilan

Powered by Blogger.

Pentingnya Melewati Tahapan Merangkak Sebelum Balita Bisa Berjalan

Wednesday, May 23, 2018

TIDAK ada orang di dunia ini yang sibuk seperti bayi berusia satu tahun, mungkin itulah tahun paling produktif sepanjang hidupnya.

Begitu banyak dan sangat berbeda adalah semua pengalamannya; dia naik turun dan menyentuh, mencium, merasakan, dan mencicipi hampir semua yang masuk ke dalam genggamannya.

Otaknya perlu menaruh beberapa keteraturan pada segudang pengalaman yang ia hadapi; itu perlu "file" dan mengatur area di mana budaya, keyakinan, ide, dan pengetahuan akan disimpan sepanjang kehidupan makhluk ini.

Ilustrasi anak tahap merangkak/ Unplash

Bayi terlalu sibuk: tanpa sepengetahuannya dia tumbuh dan sistem sarafnya semakin matang. Dia menyelesaikan ini dengan melakukan banyak kegiatan, termasuk beristirahat untuk menambah kekuatannya, melakukan gerakan tangan yang bahagia tetapi tidak diartikulasikan, dan menendang udara dengan kaki kecilnya.

Seiring berjalannya waktu, ia mampu memegangi kepalanya dan mengamati dunia yang mengelilinginya dengan pandangan yang lebih horizontal dan vertikal.

Setelah menyelesaikan tugas ini, dia tidak lagi puas hanya dengan berbaring — dia akan memperkaya dunianya dengan tetap tegak, mendapatkan perspektif dan kedalaman ruang dan objek.

Dunia tri-dimensi ini membanjiri otaknya dengan rangsangan yang harus ditata ulang, belajar, dan belajar kembali setiap saat. Sadar dia tidak tahu apa yang dia lihat atau sentuh tetapi organisme ajaib ini akan menyimpannya dan menyimpannya.

Dia begitu terpesona dengan semua yang mengelilinginya, dia tidak sadar bahwa tulang belakangnya menguat. Sekitar usia enam bulan, ia bisa duduk sendiri dan mendapatkan kekuatan dan kebebasan untuk lengannya, memberinya lebih banyak pilihan dalam gerakan dan kegiatan untuk memperkaya dunianya.

Kegembiraan bermain - melempar dan meraih benda-benda dan mainan yang lebih jauh dan lebih jauh darinya membuatnya mendambakan lebih banyak dan ini adalah bagaimana dia pertama kali menemukan "bergulir" dan akhirnya, mulai merangkak.

Hampir semua orang tua menerima bahwa merangkak adalah tonggak yang harus dikuasai oleh semua bayi, tetapi terlepas dari itu, tidak banyak yang menyadari mengapa hal itu sangat penting, atau bagaimana memotivasi bayi mereka untuk mencapai dan mendapatkan manfaat paling banyak dari keterampilan ini.

Sangat umum mendengar beberapa orang tua mengatakan bahwa bayi mereka tidak merangkak atau tidak mau merangkak. Dalam banyak kasus, hal ini karena orang tua tidak punya waktu untuk menstimulasi bayi mereka dengan baik untuk mengembangkan keterampilan ini.

Juga, karena dalam jadwal sibuk kita, kita memerlukan bayi untuk berjalan dalam waktu yang sangat singkat, kami memotong mereka dari tahap utama dalam perkembangan fisik dan neurologis mereka dengan menempatkan mereka dalam alat bantu jalan atau memaksa mereka berjalan lebih awal.

Merangkak tidak hanya berarti cara baru untuk bergerak: ketika ia bergerak dari satu sisi ke sisi lain, banyak hal yang sangat menarik terjadi di dalam kepala kecilnya.

Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa merangkak memiliki hubungan penting antara perkembangan fisik dan neurologis bayi yang, di masa depan, akan menjadi sangat penting dalam kinerja akademik dan ekstra-akademiknya.

Perayapan memungkinkan bayi untuk membuat koneksi antara kedua belahan otak. Ketika bayi mengoordinasikan gerakannya untuk bergerak ke satu arah, ia kebanyakan pertama menggerakkan lengan kanan dan kaki kiri dan kemudian lengan kiri dengan kaki kanan dalam gerakan balas; ini disebut pola cross-crawl.

Impuls saraf motorik ke ekstremitas berasal dari setiap sisi korteks otak dan lintas di batang otak di area yang disebut corpus callosum untuk memasok aktivitas motorik yang diperlukan ke ekstremitas yang berlawanan.

Ini berarti bahwa ketika bayi merangkak, kedua belahan otak harus berkomunikasi dan bertukar informasi dengan sangat cepat. Apa yang membuat ini luar biasa adalah bahwa pola yang sama ini, atau rute neurologis, adalah sama yang nantinya akan digunakan untuk melakukan tugas yang lebih sulit, seperti berjalan, berlari, melewati satu objek dari satu tangan ke tangan lainnya, atau bahkan mencatat di kelas sambil mendengarkan guru.

Tubuh bayi harus tetap seimbang dan maju dengan teratur dan teratur. Sumbu yang terbentuk antara sendi pinggul dan bahu harus berputar berlawanan satu sama lain saat bayi merangkak menyebabkan beberapa puntir di tulang belakang bayi.

Torsi ini akan menguatkan dan memodelkan struktur tulang belakang, mempersiapkan mereka untuk postur yang ereksi ketika bayi mulai berjalan.

Lengkungan tulang belakang, terutama yang di leher dan daerah punggung bawah, akan mulai terbentuk, pengaturan dasar untuk model tulang belakang yang benar yang akan mengakomodasi untuk fungsi tulang belakang dan postur yang tepat.

Hal itu sangat penting bagi dokter chiropractic karena ini mengatur awal dari tulang belakang yang sehat.

Selain itu, ketika bayi merangkak, tubuhnya melawan berat gravitasi, mengembangkan sistem vestibular dan propioceptive-nya.

Selanjutnya, ketika merangkak, bayi menyentuh permukaan dan tekstur yang berbeda dan ini akan mengembangkan kepekaan telapak tangan dan jari-jarinya, memungkinkan dia di masa depan untuk memegang dan memegang benda-benda kecil seperti pensil atau krayon untuk menggambar, menulis, atau memainkan musik instrumen. Kedua sistem ini akan sangat penting dalam perkembangan neurologis dan kognitif masa depannya.

Area lain di mana merangkak sangat penting adalah aspek visual perkembangan bayi. Perayapan membantu bayi mengukur dunia yang mengelilinginya; jarak antara mata dan tangannya ketika ia berada dalam posisi merangkak akan menjadi fundamental dalam segala hal yang dilakukannya dan akan berdampak pada perkembangan masa depannya. Ini disebut konvergensi optik, yang membantu kita untuk mengetahui pada jarak apa suatu objek berada, volumenya, dan ukurannya.

Situasi itu membantu bayi untuk mengetahui bagaimana jarak dari sofa ke lantai dan apakah aman untuk turun wajah atau kaki terlebih dahulu. Kemampuan ini akan menjadi penting di masa depan untuk melihat dengan jelas hal-hal yang dekat, seperti huruf dan gambar dalam buku, atau hal-hal yang jauh, seperti kata-kata atau gambar di kelas dan dapat menampung jauh dan dekat objek secara instan.

Mengetahui jarak dan volume benda juga akan membantunya dengan teka-teki dan permainan asah otak dan juga akan menjadi dasar untuk membaca dan menulis keterampilan.

Jadi, visi teropong dan stereoskopik, konvergensi, dan akomodasi semuanya akan dikembangkan dengan merangkak, yang pada waktunya membantu si bayi memecahkan masalah, melompati rintangan, dan memahami hubungan spasial.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, merangkak menciptakan koneksi neurologis yang berselang-seling antara belahan otak kanan dan kiri; semakin banyak bayi merangkak semakin cepat koneksi ini akan bertukar informasi.

Proses ini akan mengubah otak dan menghasilkan fenomena lateralisasi, di mana satu belahan menjadi dominan dalam aktivitas dan keterampilan tertentu.

Ketika Anda melempar objek ke bayi, ia akan mencoba menangkapnya dengan kedua tangan karena informasinya mencapai kedua belahan pada saat yang bersamaan.

Tetapi pada anak yang lebih besar, dia akan menangkap mainan dengan satu tangan atau yang lain. Otaknya akan memutuskan tangan mana yang lebih dekat atau tangan mana yang lebih terampil untuk melakukan tugas itu.

Bayi yang baru lahir memiliki naluri merangkak sejak lahir, tetapi bayi biasanya akan siap untuk merangkak antara 8 dan 10 bulan.

Ada berbagai gaya merangkak tetapi kebanyakan dari mereka memungkinkan untuk secara bersamaan menahan beban pada kedua lengan dan kaki dan bergantian gerakan ekstremitas yang berlawanan.

Semua bayi memiliki ritme dan waktu masing-masing. Tidak ada gunanya membandingkan perkembangan bayi pada usia yang sama, tetapi jelas bahwa bayi tanpa pengalaman ini hampir selalu akan memiliki beberapa tingkat keterlambatan dalam kinerja keterampilan yang dijelaskan sebelumnya.

Merangkak adalah kunci dalam mengembangkan aktivitas dan keterampilan otak yang penting yang akan memungkinkan bayi untuk berhasil dan berhubungan dengan dunianya dengan cara yang lebih lengkap dan memuaskan.

Kita harus menstimulasi aktivitas ini dengan memberi bayi “waktu lantai” setiap hari: menempatkan perutnya di bawah untuk memperkuat otot leher, lengan, dan punggungnya dan menempatkan benda-benda berwarna-warni di depannya untuk mendorong gerakan ke depan. Dan selalu ingat untuk menghiburnya dan untuk menyampaikan cinta dan kepercayaan diri.

______
BERNARDO R. SANUDO DIEZ, penulis adalah lulusan dari Palmer College of Chiropractic, Iowa dan praktek di kota Meksiko. Penulis dia memiliki praktik keluarga chiropractic umum. Dia memegang banyak bidang minat dalam chiropractic seperti rehabilitasi, pediatri, olahraga, trauma tulang belakang dan biomekanik. Artikel ini disadur dari laman ICPA (Advancing the Family Wellness Lifestyle)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »