Hubungan

Parentnial TV

Recommended

Kehamilan

Powered by Blogger.

Studi Serius, Orangtua Bahkan Tidak Bisa Hentikan Remaja Nonton Film Porno

Wednesday, August 01, 2018

GADGET kini layaknya pakaian, yang selalu melekat dengan kita kapan dan dimanapun berada. Di waktu yang sama orangtua sebenarnya sangat memahami dampak jelek dari penggunaan gadget yang keliru.

Karena itulah, umumnya orangtua pasti membatasi penggunaan gadget untuk anak. Namun, sayangnya, peraturan tidak untuk dirinya. Maka, tak heran ketika tiba-tiba ia mengetahui anaknya mengakses materi pornografi, ia segera panik dan marah.

Photo by:unsplash-logoVictoria Heath
Bahkan, sebuah penelitian baru keluar dengan beberapa hasil yang tidak terlalu mengejutkan. Penelitian itu menyatakan bahwa tidak peduli metode apa pun yang orang tua adopsi, mereka tidak pernah dapat menghentikan anak-anak mereka menonton film porno.

Orangtua, perhatikan. Jika Anda berpikir bahwa alat pemfilteran Internet —seperti kontrol orangtua— akan menghentikan anak remaja Anda mengakses konten seksual eksplisit secara online, maka Anda mungkin salah, sebuah penelitian baru menunjukkan.

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Cyberpsychology, Behaviour and Social Networking, menunjukkan bahwa alat penyaringan internet tidak efektif.

Perjuangan untuk membentuk pengalaman yang dimiliki orang muda secara online sekarang menjadi bagian dari peran orangtua modern.

Ketika anak-anak dan remaja menghabiskan jumlah waktu online yang meningkat, sebagian besar orangtua dan wali kini menggunakan alat penyaringan internet (seperti mode parental control) untuk melindungi anak-anak mereka mengakses materi seksual secara online.

Namun, penelitian terbaru dari Oxford Internet Institute, University of Oxford telah menemukan bahwa alat penyaringan Internet tidak efektif dan dalam banyak kasus, merupakan faktor yang tidak signifikan dalam apakah orang muda telah melihat konten seksual eksplisit.

Meskipun penggunaan alat pemfilteran internet tersebar luas, belum ada bukti konklusif pada keefektifannya sampai sekarang.

"Penting untuk mempertimbangkan kemanjuran penyaringan internet," kata Dr Victoria Nash, rekan penulis pada studi ini seperti dikutip laman Phys.org.

"Alat pemfilteran internet mahal untuk dikembangkan dan dipelihara, dan dapat dengan mudah 'underblock' karena pengembangan cara baru berbagi konten yang konstan".

Selain itu, ada kekhawatiran tentang pelanggaran hak asasi manusia — penyaringan dapat mengarah pada 'overblocking', di mana orang muda tidak dapat mengakses informasi kesehatan dan hubungan yang sah.

Penelitian ini menggunakan data dari penelitian skala besar yang melihat pasangan anak-anak dan pengasuh di Eropa, membandingkan informasi yang dilaporkan sendiri apakah anak-anak telah melihat konten seksual online meskipun menggunakan alat pemfilteran internet di rumah tangga mereka. Studi preregistered kedua kemudian dilakukan melihat remaja di Inggris.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemfilteran internet tidak efektif dan tidak signifikan terhadap apakah seorang anak muda telah melihat konten seksual eksplisit.

Lebih dari 99,5 persen dari apakah orang muda yang ditemui materi seksual online ada hubungannya dengan faktor di samping penggunaan teknologi penyaringan internet oleh pengasuh mereka.

"Kami juga tertarik untuk mengetahui berapa banyak rumah tangga yang perlu menggunakan teknologi penyaringan untuk menghentikan satu remaja dari melihat pornografi online," kata rekan penulis Profesor Andrew Przybylski.

"Temuan dari penelitian awal kami menunjukkan bahwa di antara 17 dan 77 rumah tangga akan perlu menggunakan alat pemfilteran internet untuk mencegah seorang anak muda dari mengakses konten seksual. Hasil dari penelitian lanjutan kami menunjukkan tidak ada efek protektif yang signifikan secara statistik atau praktis. untuk memfilter," sebut penelitian itu.

"Kami berharap ini mengarah pada pemikiran ulang dalam target efektivitas untuk teknologi baru, sebelum mereka diluncurkan ke populasi," kata Nash.

"Dari perspektif kebijakan, kita perlu fokus pada intervensi berbasis bukti untuk melindungi anak-anak. Sementara penyaringan internet mungkin tampak sebagai solusi intuitif yang baik, itu mengecewakan bahwa bukti tidak mendukung hal itu," terangnya.

Para peneliti setuju bahwa harus ada lebih banyak penelitian yang dilakukan untuk memantapkan temuan ini.

"Lebih banyak studi perlu dilakukan untuk menguji penyaringan internet dalam pengaturan eksperimental, dilakukan sesuai dengan prinsip-prinsip keterbukaan ilmu pengetahuan," kata Przybylski.

"Teknologi baru harus selalu diuji efektivitasnya dengan cara yang transparan dan mudah diakses," pungkasnya.

DEVINA SETIAWAN

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »