13 Tips Bangun Hubungan Luar Biasa dengan Anak Anda

INGIN menjadi orangtua yang hebat? Ingin membesarkan anak yang bahagia, sehat, dan berperilaku baik? Ingin tinggal di rumah di mana disiplin menjadi tidak perlu? Rahasianya adalah ciptakanlah hubungan yang lebih dekat dan berkualitas dengan anak Anda.

Hubungan yang dekat dengan anak adalah saling keterhubungan yang luar biasa. Menyatakan di hadapannya bahwa kita sangat mencintai mereka tidaklah cukup.

Lebih dari itu, kita sebagai orangtua harus mencurahkan cinta kita setiap hari agar mereka dapat merasakannya.

Ilustrasi/ Twenty20


Nyatakanlah cinta kita dalam bentuk tindakan

Menyatakan cinta kepada anak, itu berarti membuat hubungan dengannya menjadi prioritas utama kita.

Cinta dalam tindakan berarti memperhatikan dengan seksama apa yang terjadi di antara kita, melihat hal-hal dari sudut pandang anak kita.

Dan, tentu, melakukan tindakan nyata tersebut mungkin nampak berlebihan dengan misalnya kita sambut ke dalam pelukan kita dengan harapan seperti itu.

"Bukankah itu membutuhkan banyak energi?"

Iya betul, memang butuh usaha  lebih dan banyak tenaga. Dibutuhkan banyak upaya untuk sepenuhnya memperhatikan manusia lain.

Tetapi ketika kita benar-benar hadir dengan anak kita, kita akan menemukan bahwa itu memberi energi kepada kita dan membuat kita merasa lebih hidup, hadir sepenuhnya dengan siapa pun.

Pada kenyataannya, menjadi dekat dengan manusia lain memang membutuhkan usaha. Termasuk dekat dengan anak-anak kita.

Dan sedihnya, 90% orangtua mengatakan bahwa penyesalan terbesar mereka adalah mereka tidak lebih dekat dengan orang-orang dalam kehidupan mereka.

Dan hampir semua orangtua yang anaknya telah tumbuh dewasa, mengatakan mereka berharap mereka bisa menghabiskan lebih banyak waktu bersama anak-anak mereka.

"Menjadi benar-benar hadir? Bagaimana aku bisa melakukan itu ketika aku hanya mencoba untuk makan malam di atas meja dan menjaga dari tersandung mainan?"

Hadir berarti memperhatikan. Seperti pernikahan atau persahabatan, hubungan Anda dengan anak Anda membutuhkan perhatian positif untuk berkembang. Perhatian = Cinta.

Hal sebagaimana Anda sangat perhatian terhadap kebun Anda, mobil Anda, atau pekerjaan Anda. Dan, tentu saja, perhatian semacam itu membutuhkan waktu.

Anda dapat melakukan banyak hal dalam upaya pendekatan Anda dengan anak Anda dalam aktiftas yang lekat seperti saat makan bersama. Tetapi rahasia hubungan yang hebat adalah beberapa waktu yang terfokus setiap hari hanya untuk anak.

Ya, mungkin ini terlalu samar bagi Anda. Lantas apa yang harus dilakukan? Berikut ini 13 tips untuk membangun ikatan yang lekat antara orangtua dengan anak, yang kami kutip dari Aha! Parenting:

1. Mulailah menanam pondasi yang kuat

Kedekatan koneksi orangtua-anak di seluruh kehidupan dihasilkan dari seberapa banyak orangtua terhubung dengan bayi mereka, sejak dari awal.

Misalnya, penelitian telah menunjukkan bahwa ayah yang mengambil satu minggu atau lebih dari pekerjaan ketika bayi mereka dilahirkan memiliki hubungan yang lebih dekat dengan anak mereka di setiap tahap, termasuk sebagai remaja dan mahasiswa.

Apakah ini sebab dan akibatnya? Para ahli mengatakan bahwa jika seorang pria terikat dengan bayinya yang baru lahir, dia akan tetap dekat dengannya sepanjang hidup.

Tetapi Anda tidak harus percaya bahwa ikatan dengan bayi baru lahir sangat penting untuk dicatat bahwa tipe pria yang menghargai bayinya dan memelihara keluarga barunya kemungkinan akan terus melakukannya dengan cara yang membawa mereka lebih dekat selama masa kecilnya.

2. Ingat bahwa semua hubungan yang dekat membutuhkan usaha sungguh-sungguh

Hubungan orangtua-anak yang baik tidak muncul begitu saja, tidak lebih dari pernikahan yang baik. Keterikatan secara biologi hanyalah sebuah awal - namun jika kita tidak secara biologis terprogram untuk mencintai bayi kita, maka ras kemanusiaan kita akan mati pelan-pelan.

Karena itu ketika anak-anak semakin tua dan bertambah dewasa, kita perlu membangun ikatan alami itu. Atau, jika tidak, tantangan kehidupan modern dapat mengikisnya.

Untungnya, anak-anak secara otomatis mencintai orang tua mereka. Selama kita tidak menipunya, kita dapat menjaga hubungan itu tetap kuat.

3. Prioritaskan waktu bersama anak Anda

Bagaimanapun, sebagai orangtua Anda harus meluangkan banyak waktu untuk menciptakan hubungan yang baik dengan anak Anda. Waktu berkualitas adalah mitos, karena tidak ada pergantian waktu untuk mengaktifkan kedekatan.

Dalam hubungan, tanpa kuantitas, tidak ada kualitas. Anda tidak dapat mengharapkan hubungan yang baik dengan putra-putri Anda jika Anda menghabiskan seluruh waktu Anda di tempat kerja dan ia menghabiskan seluruh waktunya dengan teman-temannya.

Jadi, sekeras apa pun dengan tekanan pekerjaan dan kehidupan sehari-hari, jika kita ingin hubungan yang lebih baik dengan anak-anak kita, kita harus meluangkan waktu untuk mewujudkannya.

4. Mulailah dengan kepercayaan sebagai dasar dari setiap hubungan baik

Kepercayaan dimulai pada masa bayi, ketika bayi Anda belajar apakah ia dapat bergantung pada Anda untuk menjemputnya ketika ia membutuhkan Anda.

Pada saat bayi berumur setahun, peneliti dapat menilai apakah bayi “melekat dengan aman” kepada orangtua mereka, yang pada dasarnya berarti bayi percaya bahwa orangtuanya dapat diandalkan untuk memenuhi kebutuhan emosional dan fisiknya.

Seiring waktu, orangtua mendapatkan kepercayaan anak anaknya dengan cara lain: menindaklanjuti janji yang kami buat untuk bermain game dengan mereka nanti, tidak merusak kepercayaan diri, mengambilnya tepat waktu.

Anda boleh saja percaya pada kekuatan pengembangan manusia untuk membantu anak anak bertumbuh, belajar, dan dewasa.

Anda boleh saja percaya bahwa meskipun anak-anda mungkin bertindak seperti anak kecil hari ini, dia selalu berkembang menjadi orang yang lebih dewasa. Anda percaya bahwa tidak peduli apa yang dia lakukan, selalu ada potensi untuk perubahan positif.

Namun, kepercayaan tidak berarti membabi buta mempercayai apa yang dikatakan remaja Anda kepada Anda. Kepercayaan berarti tidak menyerah pada anak Anda.

Kepercayaan berarti tidak pernah keluar dari hubungan dalam frustrasi, karena Anda percaya bahwa ia membutuhkan Anda dan bahwa Anda akan menemukan cara untuk menyelesaikan masalah.

5. Mendorong, Mendorong, Mendorong.

Bayangkan anak Anda sebagai tanaman yang diprogram oleh alam untuk tumbuh dan berkembang. Jika Anda melihat tanaman memiliki daun cokelat, Anda mempertimbangkan apakah mungkin membutuhkan lebih banyak cahaya, lebih banyak air, lebih banyak pupuk. Anda tidak mengkritiknya dan berteriak untuk meluruskan dan tumbuh dengan benar.

Anak-anak membentuk pandangan mereka tentang diri mereka sendiri dan dunia setiap hari. Mereka membutuhkan dorongan Anda untuk melihat diri mereka sebagai orang baik yang mampu melakukan hal-hal baik. Dan mereka perlu tahu Anda berada di pihak mereka.

Jika sebagian besar yang keluar dari mulut Anda adalah koreksi atau kritik, mereka tidak akan merasa nyaman dengan diri mereka sendiri, dan mereka tidak akan merasa seperti Anda sekutu mereka.

Koreksi yang terlampau sering dan keras akan membuat Anda kehilangan satu-satunya pengaruh Anda dengan mereka, dan mereka kehilangan sesuatu yang dibutuhkan setiap anak: untuk mengetahui mereka memiliki orang dewasa yang memikirkan dunia mereka.

6. Ingat bahwa rasa hormat harus saling menguntungkan

Meskipun kepada anak-anak, hargailah mereka karena dengan demikian ini akan menguntungkan tidak saja dia tapi juga Anda. Orangtua harus melakukannya dengan penuh rasa hormat dan dengan empati, anak Anda akan belajar baik untuk memperlakukan orang lain dengan hormat dan berharap diperlakukan dengan hormat.

Setiap anak hanya meminta untuk diperlakukan dengan martabat yang diharapkannya. Sekarang dia seorang remaja, dia terus memperlakukan dirinya sendiri, kita sebagai orangtua, dan orang lain, memperlakukannya dengan hormat. Kelak dia akan memilih teman-teman yang memperlakukannya dengan hormat. Bukankah itu yang kita semua inginkan untuk anak-anak kita?

7. Kuatkan hubungan sebagai pengokoh interaksi sehari-hari

Anda tidak perlu melakukan sesuatu yang istimewa untuk membangun hubungan dengan anak Anda. Kabar baik -dan buruknya- adalah setiap interaksi menciptakan hubungan.

Itulah salah satu alasan mengapa Anda perlu memikirkan interaksi berulang yang membuat Anda gugup untuk melihat bagaimana Anda dapat menanganinya secara berbeda. Interaksi yang terjadi lebih dari sekali cenderung memulai suatu pola.

Mengomel dan mengkritik bukanlah dasar untuk menjalin hubungan dengan seseorang yang Anda cintai. Dan selain itu, hidup Anda terlalu singkat hanya untuk sekedar menghabiskannya untuk marah.

8. Kebiasaan komunikasi dimulai sejak dini.

Apakah Anda mendengarkan ketika dia berceloteh tanpa henti tentang teman-temannya di prasekolah, bahkan ketika Anda memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dipikirkan?

Kemudian putri Anda lebih cenderung memberi tahu Anda tentang interaksinya dengan anak laki-laki ketika dia berusia empat belas tahun.

Jangan sampai Anda tidak menyisihkan waktu untuk memperhatikan anak ketika Anda bercerita karena terburu-buru untuk mengambil makanan untuk makan malam dan lantas pergi tidur. Jika Anda tidak benar-benar mendengarkannya, dua hal terjadi:

Anda kehilangan kesempatan untuk belajar dan mengajar anak Anda, dan dia belajar bahwa Anda tidak benar-benar mendengarkan sehingga tidak ada gunanya berbicara.

9. Jangan tersinggung.

Anak remaja Anda yang berusia 10 tahun membanting pintu saat ke kamar tidurnya. Di lain waktu, muncul suara lainnya dari anak 4 tahun, "Ibu memamg tidak pernah ngertiin aku!" atau kata-kata "Aku membencimu, Ayah!".

Lantas, apa hal terpenting untuk menyikap situasi tersebut? Jangan dianggap sebagai serangan personal apalagi masukkan ke dalam hati! Jangan tersinggung.

Ini bukan terutama tentang Anda, ini tentang mereka: perasaan mereka yang kusut, kesulitan mereka mengendalikan diri, kemampuan mereka yang belum matang untuk memahami dan mengekspresikan emosi mereka.

Menangkap kata-kata tersebut secara pribadi akan melukai Anda, yang berarti Anda melakukan apa yang kita semua lakukan ketika terluka: baik menutup, atau menyerang, atau keduanya. Yang memperburuk situasi sulit bagi semua pihak.

Jangan baper ketika anak-anak bertingkah atau berkata seperti itu. Namun, untuk meredam gejolak di hati atas sikap anak yang mungkin dianggap tak biasa itu, cobalah lakukan langkah-langkah berikut:


  • Tarik napas dalam-dalam
  • Biarkan sakitnya pergi
  • Ingatkan diri Anda bahwa anak Anda memang mencintaimu tetapi tidak bisa menghubunginya saat ini
  • Sadar rendahkan suaramu
  • Berusaha keras untuk mengingat bagaimana rasanya menjadi anak yang kesal dan bereaksi berlebihan.
  • Pikirkan cara merespons dengan tenang dan konstruktif.


Anda masih dapat menetapkan batas, tetapi Anda melakukannya dari tempat yang tenang yang dapat Anda kumpulkan. Anak Anda akan sangat bersyukur, bahkan jika dia tidak dapat mengakuinya saat ini.

Sebagai orangtua, kita perlu bersabar dari lontaran ujaran yang seolah-olah membiarkan anak Anda memperlakukan Anda dengan tidak hormat. Kita harus tetap bertindak karena cinta, bukan kemarahan, karena Anda menetapkan batas.

Dan jika Anda terlalu marah untuk menyelesaikannya sekarang dengan cinta, maka tunggulah hingga situasinya betul-betul kondusif.

10. Tolak dorongan untuk menjadi hukuman

Bagaimana perasaan Anda tentang seseorang yang menyakiti, mengancam, atau mempermalukan Anda, "demi kebaikan Anda sendiri"?

Anak-anak memang membutuhkan bimbingan orangtua, tetapi menghukum anak Anda selalu mengikis hubungan Anda, yang membuat anak Anda lebih nakal.


11. Jangan biarkan perpecahan kecil terjadi

Jika ada yang salah di antara Anda, temukan cara untuk memunculkannya dan kerjakan dengan positif. Memilih untuk menarik diri (kecuali untuk sementara, secara strategis) ketika anak Anda tampaknya bermaksud untuk membuat Anda pergi adalah selalu suatu kesalahan. Setiap kesulitan adalah peluang untuk lebih dekat atau menciptakan jarak.

12. Hubungkan kembali setelah ada pemisahan

Orangtua secara alami memberikan jangkar atau kompas, agar anak-anak melekat dan tetap berorientasi. Ketika mereka terpisah dari orangtua, mereka membutuhkan pengganti, jadi mereka menyesuaikan diri di sekitar guru, pelatih, elektronik, atau rekan-rekan. Ketika kita bergabung kembali secara fisik, kita juga perlu bergabung kembali secara emosional.

13. Tetap tersedia

Sebagian besar anak-anak tidak memiliki agenda dan membawa hal-hal pada pertemuan yang dijadwalkan. Dan tidak ada yang membuat mereka lebih cepat berkeras daripada menekan mereka untuk berbicara.

Anak-anak berbicara ketika sesuatu terjadi pada mereka, terutama jika Anda telah membuktikan diri Anda sebagai pendengar yang baik, tetapi tidak terlalu terikat pada pembukaan mereka kepada Anda.

Bagian terpenting dari merawat hubungan luar biasa orangtua dengan anak adalah keadaan pikiran. Anak Anda akan merasakan ketersediaan emosi Anda.

Orangtua yang memiliki hubungan dekat dengan remaja mereka sering mengatakan bahwa ketika anak mereka semakin tua, mereka telah membuat latihan untuk membuang semua hal lain jika remaja mereka menandakan keinginan untuk berbicara.

DEVINA SETIAWAN

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel